Hubungan Khilafah dengan Alam Melayu: Sejarah yang Disembunyikan

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi
Generasi Sekarang Tidak Pernah Menikmati Indahnya Khilafah?

Syeikh Daud Hamdan (Ulama' Timur Tengah):
“Generasi kini belum pernah saksikan Khilafah yang terap sistem Islam.”
“Khilafah bukan khayalan”
“Buktinya Khilafah wujud selama 13 abad”
“Khilafah pasti wujud masa akan datang”
“Menegakkan Khilafah adalah wajib”




Karl Vick, Wartawan Akhbar Washington Post
Sabtu, Januari 14, 2006;




“Khilafah amat dihormati oleh ramai Muslim. Menurut temuramah yang saya lakukan, Muslim lihat Khalifah sebagai ketua umat Islam yang dikenang sebagai ingatan dan sebagai prinsip yang perlu dicapai”


“Harapan munculnya Khilafah tidak akan hilang kerana Muslim ingat kekuatan mereka di zaman silam, lihat kelemahan mereka hari ini, dan berharap mereka akan jadi kuat di masa depan.”

Hasil Siasatan Karl Vick

Kerem Acar, tukang jahit di Istanbul. “Saya mungkin tak hidup untuk saksikan Khilafah, & mungkin anak saya pun tidak dapat saksikannya, tetapi cucu saya akan saksikan seseorang isytihar dirinya Khalifah, & ini akan datangkan kesan besar ke atas dunia.”

Ertugul Orel,pemilik kedai pakaian di luar Masjid Aya Sofia, Istanbul, ”Saya harap Khilafah akan muncul sekali lagi kerana jika ada Khilafah semua Muslim akan bersatu.”

Atacan Cinar, pemilik kedai cenderamata,” Semasa Khilafah Uthmaniyah, tidak ada masalah dalam negara Islam“

Ali Bulac, wartawan dan penulis buku,
“Konsep Khilafah masih lagi bergema dalam ingatan masyarakat.”

Ahmet Arslankaya, Turki,”Sesuatu ideologi mesti kekalkan keutuhannya. Matlamat strategik terakhir kita adalah untuk sebarkan pemikiran Islam ke seluruh dunia dan bawa bendera Islam ke Rumah Putih di Amerika.”

Khilafah & Alam Melayu

Persamaan antara Bendera Khilafah & Bendera Alam Melayu
Benderah Kerajaan Turki Uthmaniyyah...



dan dijadikan ilham untuk bendera di Alam Melayu seperti...

....bendera Johor selepas 1865...


..bendera Selangor..


...dan bendera Acheh


Khalifah Umayyah

Muawiyah cuba serang Jawa pada 674M tetapi tak menjadi
Beliau hantar utusan untuk siasat sahaja.
Raja Srivijaya kirim 2 surat kepada Muawiyah & Umar Abdul Aziz, akui kebesaran Khilafah
Muawiyah kirim surat kepada Raja Srivijaya, Lokitavarman, ajak peluk Islam
Khalifah Sulaiman (715-717M) kirim 35 kapal perang ke Sumatera.
Hasil dakwah Khalifah Umar Abdul Aziz (717 – 720M) Raja Srindravarman, pengganti Lokitavarman, pada 718M peluk Islam

Kerajaan Hindu Lenyap dengan Bantuan Khilafah

Kerajaan Majapahit Hindu terakhir di Jawa merosot antara tahun 1513 dan 1528 akibat tentangan beberapa buah wilayah Islam

Kejatuhan empayar Hindu Majapahit tidak akan tercapai tanpa peranan Khilafah Uthmaniyah yang menyekat penjajah Portugis dan kirim bantuan seperti pendakwah, askar, dan senjata ke nusantara.

Kesultanan Melaka

Dari perkataan Arab ‘Mulaqat’ = tempat pertemuan / pusat perdagangan
1471, Sultan Mahmud ke2 (Khilafah Uthmaniyah) ikat perjanjian dengan Sultan Mansur Shah.
Khilafah bantu Melaka dengan senjata, askar
Melaka jadi Pusat Dakwah,
Ulamak dihormati di Melaka,
Sultan Melaka aktif menyebarkan Islam.


Portugis Takut dengan Khilafah

1511 Portugis jajah Melaka

1519, Portugis di Melaka cemas dengar ura-ura tentang kiriman armada Khilafah Uhtmaniyah bantu Muslim di Melaka.

Portugis hancurkan kapal Turki di pantai di Yemen yang disyakki akan ke Melaka.

Khilafah Bantu Acheh Lawan Portugis


Acheh ganti Melaka sebagai kuasa Islam terkuat di Alam Melayu selepas Melaka dijajah Portugis 1511

Nenek moyang para sultan Acheh adalah orang Arab yang dikirim oleh Khilafah Uthmaniyah untuk sebar Islam di Acheh

1530an Sultan Al-Qahhar (Acheh) dapat bantuan Khilafah Uthmaniyah.

160 orang Turki, askar Habsyah, askar Gujarat (India/Pakistan) yang jumlahnya tak terhitung, dan 200 askar Malabar (India) tiba di Acheh untuk tolong Muslim

1564 Khilafah beri Acheh 500 meriam. Teknologi meriam Khilafah adalah yang tercanggih di dunia.

Lebih 300 tahun Acheh terselamat

Hubungan akrab di antara Acheh dan Khilafah Uhmaniyah pertahankan kemerdekaan Acheh selama lebih 300 tahun.

Bila Acheh tidak dapat bantuan Khilafah, Belanda kalahkan Acheh awal abad 20.

Belanda Ugut Acheh Putuskan Hubungan Dengan Khilafah


Akhbar The New York Times, 5 Julai 1873
Belanda minta Acheh Putuskan semua hubungan Acheh dengan Khilafah Uthmaniyah;
& tukar Bendera Acheh –Bintang Bulan– seperti Turki dengan Bendera Belanda.
(Bendera Indonesia sekarang adalah bendera Belanda yang diubahsuai)




Bendera Indonesia..

Hubungan Erat Johor dengan Khilafah

Johor dari perkataan Arab ‘Jauhar’ bermakna permata

1879 – Lawatan pertama Sultan Abu Bakar ke Istanbul

1893 – Sultan Abu Bakar lawat Istanbul kali ke2

Sultan Abdul Hamid kurniakan 2 wanita Turki, Khadijah Hanim untuk nikah dengan Sultan Abu Bakar dan Ruqayah Hanim untuk nikah dengan Engku Majid bin Temenggung Ibrahim (adinda Sultan Abu Bakar).

Ruqayah ibu kepada Dato’ Onn Jaafar

1894, kapal perang Khilafah ‘Attughrul” datang ke Johor.
Pegawainya dirai oleh Sultan Abu Bakar.

Raja Ali Kelana (Mufti Johor) Menghubungkan Alam Melayu dengan Khilafah

Raja Ali Kelana ke Turki pada 1883, 1895 ,1899 dan 1913 minta bantuan Khalifah perangi Belanda dan bebaskan dunia Melayu dari penjajah, yang telah jatuhkan takhtanya kerana sikapnya yang anti-Belanda.

Raja Ali kerjasama dengan Syeikh Ahmad al-Fathani untuk satukan Melayu dengan Khilafah

Misi Raja Ali itu gagal (Khilafah `Uthmaniyyah ketika itu lemah)

Raja Ali lari ke Johor dan dilantik oleh Sultan Johor sebagai Syeikhul Islam sehingga beliau mati pada 1927.

Raja Ali = ulama Riau dan Johor adalah waris kesultanan Riau-Lingga,

Rakyat Negeri Sembilan Sokong Khilafah

1892 – Di Negeri Sembilan, Syed Hamid (Tunku Besar Tampin) & Penghulu Inas, minta panglima tentera laut Khilafah yang lawat Singapura bantu umat Islam di Tanah Melayu ‘ketepikan Britain’.

Majlis Negeri atas desakan Britain singkir Penghulu Inas.
Britain serba salah untuk hukum Syed Hamid.
Syed Hamid tokoh yang amat penting & Britain tidak berani ambil tindakan drastik ke atasnya.
(J. M. Gullick)

Bendera Khilafah berkibar di Sungai Ujong

Pembesar-pembesar Sungai Ujong, Datuk Kelana & Datuk Bandar gaduh .
Datuk Kelana lawat Gabenor Singapura dan pada 21 April 1874, menandatangani persetiaan menerima perlidungan British dan meletakkan Simpang dan kawasan-kawasan dari Simpang ke Permatang Pasir di bawah kuasa British.

Datuk Kelana kibar bendera British
Sekumpulan orang kibar bendera Khilafah telah kelihatan untuk menentang bendera British yang dikibarkan oleh Dato Kelana, dan mencerminkan gerakan Pan-Islam yang ditaja oleh Khilafah (h. 189, Sejarah Malaysia, Barbara Watson Andaya)

10 Oktober 1874, Datuk Bandar lancarkan penentangan terhadap Datuk Kelana tetapi Datuk Kelana menang dengan bantuan British.
Akibatnya Sungai Ujong dijajah British....

Pahang

Julai 1892 – Dato’ Menteri Pahang telah melakukan perbincangan di Singapura dengan Sir Cecil Clementi Smith, Pesuruhjaya Tinggi Britain.

Cecil dakwa punca kekacauan di Pahang adalah kerana seorang Sayid Arab menjelajah negeri-negeri selatan minta pemimpin-pemimpinnya tandatangani dokumen minta bantuan Khalifah di Turki usir Britain keluar dari Tanah Melayu.
(h. 71, William R. Roff, The Origins of Malay Nationalism, Oxford University Press, 1994)

Khilafah Hargai Ulamak Melayu

Syeikh Daud Abdullah al-Fatani
Lahir di Gerisik, Pattani, pada 1133H (1721).
Kerana ilmunya yang mendalam, beliau melayakkan diri mengajar di Masjidil Haram.
Khilafah Uthmaniah lantik beliau jadi Sheikh Haji dan merupakan orang Melayu pertama memegang jawatan tersebut

1884 - Di bawah penyeliaan Khilafah Uthmaniyah, sesi percetakan bahasa Melayu pertama telah ditubuhkan di Makkah dan diletakkan di bawah tanggungjawab Syeikh Wan Ahmad bin Mohamad Zain al-Fatani

1890an – 1908
Usaha Khilafah Untuk Selamatkan Kelantan, Terengganu, Patani & Kemboja


Usaha dibuat pada 1890an setelah Syeikh Wan Ahmad Fathani pergi ke Istanbul untuk suarakan keinginan Muslim bersatu dengan Khilafah.

Syeikh Wan Ahmad telah menemui dan berbincang dengan para pemimpin Khilafah di Istanbul menyebabkan Khilafah telah menghantar 2 orang perutusan rasmi.

Seorang daripadanya pergi ke Patani dan singgah di Bangkok merundingkan perkara ini dengan pegawai-pegawai Siam sementara seorang lagi pergi ke Kelantan dan singgah di Singapura merundingkan perkara yang sama dengan Inggris. Rancangan ini tidak berjaya kerana Barat terutama Inggeris begitu kuat mempengaruhi politik orang Melayu (h. 117, Mohd. Zamberi A. Malek, Patani Dalam Tamadun Melayu, Dewan Bahasa dan Pustaka, 1994). Cubaan itu tidak berhasil. Syeikh Wan Ahmad meninggal dunia 1908.

Syeikh Wan Ahmad, Hero Melayu Pattani, Selatan Thailand

Syeikh Wan Ahmad (1866-1908M), ulamak Pattani.
Beliau seorang pembesar di Mekah dan orang kepercayaan Khilafah.
Dia bertungkus lumus dengan rakannya untuk sedarkan Muslim dan menyatukan alam Melayu denan Khilafah .

Sultan Abdul Hamid 2 jemputnya datang ke istananya di Turki.

Syeikh Wan Ahmad karang buku tentang sejarah Khilafah Uthmaniyah

Bangsa Melayu menyimpan harapan yang tinggi bahawa Daulah Khilafah (Khilafah Uthmaniyyah) akan mampu melindungi mereka dan menyelamatkan mereka dari penjajahan Eropah.Beliau ditugaskan oleh Khalifah untuk ke nusantara bagi meninjau keadaan penjajahan Belanda di Indonesia dan Inggeris di Tanah Melayu. Beliau hidup di bawah naungan Khilafah selama 54 tahun.

Filipina (Abad 18 – 20)

Sultan Muizuddin pemerintah Sulu, Filipina (abad ke 18) hubungi Khilafah Uthmaniyyah untuk minta bantuan perangi Sepanyol.

Sembahyang & khutbah diadakan di Zamboanga untuk doakan kesejahteraan Khalifah di Istanbul(Rujukan: Cesar Adib Majul)

1904 Riau Minta Bantuan Khilafah

Februari 1904, putera-putera Sultan Riau memutuskan untuk minta bantuan Khilafah Uthmaniyah supaya kembalikan kedudukan Yamtuan.

Di Singapura, 20,000 dolar Singapura dikumpulkan untuk biayai misi itu.

Oktober 1904, Raja Ali Kelana, ditemani Syed Syeikh Al-Hadi, pergi ke Timur Tengah bawa beberapa surat daripada arkib diRaja serta perjanjian yang dilakukan antara Belanda dan Riau apabila Belanda gulingkan sultan pada 1857.

Julai 1905, Khalifah minta Ratu Belanda supaya tidak serang Muslim di nusantara tapi ditolak Belanda

Singapura

Sayyid Mohd Alsagoff, tokoh terkenal Singapura (1880-1890an) cuba satukan alam Melayu dengan Khilafah.Untuk projek landasan keretapi al-Hijaz (di Arab Saudi), penduduk Singapura sumbangkan 4 ribu pound sterling kepada Khilafah Uthmaniyah. Namun,akibat tiada perlindungan Khilafah, Singapura dijajah.

Sultan Brunei Minta Bantuan Khilafah Uthmaniyah - 1908



Perang Balkan & Libya Melayu Prihatin

Perang Balkan (1912-1913) – Khilafah lawan Bulgaria, Serbia, Greece, Montenegro
Ia dilihat oleh orang Melayu sebagai perang salib baru.

Akhbar-akhbar Melayu, Neracha (1911-1915), yang juga dikenali sebagai al-Mizan, dan Tunas Melayu beri liputan bersemangat terhadap perkembangan membabitkan Khilafah Uthmaniyah dalam peperangan itu.

1912, Neracha satu-satunya akhbar yang beri liputan meluas tentang Khilafah Uthmaniyah yang pertahankan dirinya dari serangan askar Itali di Libya.

Seruan Khilafah Perang Dunia 1 (1914 – 1917)

Umat Islam di nusantara mendoakan kemenangan Khilafah.

Foto pengisytiharan Jihad:



In November 1914, when the Ottoman Empire had officially entered the war against the Allies, the Sultan had issued a declaration stating that it was a "Cihad-ı Ekber" (the greatest of all wars). This was not enough. It had to be declared as a "Cihad-ı Mukaddes" (holy war), because the Ottoman Sultan was at the same time the Caliph of all the Muslims in the world. This meant that the Muslims of the world should join the Turkish efforts to fight against the "infidels."
The Sheikh-ul Islam, the top religious officer of the Ottoman government, proclaimed the holy war at the Fatih Mosque in Istanbul by reading the "fatwa" (religious decree).


Akhbar dahulu kritik Melayu suka berseronok . Malangnya Melayu hari ini tetap tak sedar Akhbar Melayu kumpul dana untuk Khilafah.

Neracha (1911-1915) yang miliki pembaca hingga ke Indonesia, Makkah dan Kaherah, kritik Melayu yang sibuk dengan pertandingan bola, dan tidak peduli nasib umat Islam.

Akhbar itu lancarkan tabung bantu Khilafah Uthmaniyah dapatkan senjata dan peluru, minta pembaca menyumbang $1.00 seorang.

Orang-orang Melayu di Perak dan juga Muslim di Indonesia, anjurkan kempen kumpulkan dana untuk Persatuan Bulan Sabit Merah di ibukota Khilafah, Istanbul.
Kempen serupa dilancarkan sebelum itu untuk Muslim di Tarablus (Tripoli, Libya) ketika serangan Itali.

Neracha seru Melayu dan semua Muslim tentang tanggungjawab mereka untuk sokong Khilafah, ingatkan mereka jika Khilafah Uthmaniyah kalah, ia akan malukan mereka.

Perang Dunia 1 Khilafah lawan Britain

Bila Perang Dunia 1 meletus dan Khilafah Uthmaniyah bergabung dengan Jerman, timbul kebimbangan di pihak pentadbiran British di Tanah Melayu kemungkinan orang Melayu atas dasar persaudaraan Islam menyokong perjuangan Khilafah.

Kebimbangan pentadbir British ini didasarkan kepada semangat yang ditunjukkan oleh orang Melayu terhadap perjuangan Khilafah seperti dipaparkan dalam akhbar-akhbar yang mereka terbitkan.

Britain Sekat Berita Tentang Khilafah

Britain sedar Muslim taat kepada Khalifah.

Britain sekat berita tentang peperangan Dunia Pertama yang menyaksikan Khilafah menentang Britain.

Akhbar Neracha ditutup secara paksa oleh Britain dalam tahun 1915 dan akhbar Tunas Melayu juga ditutup oleh Britain

Penentangan Askar Islam di Singapura - 1915

Februari 1915, askar Islam yang berkhidmat dengan Britain melakukan penentangan.
Askar Muslim dapat berita mereka akan dihantar untuk perangi Khilafah.

815 askar India dan 100 askar Melayu menentang Britain.
33 askar Britain dan 18 pegawai Eropah mati.

Peniaga Singapura Kassim Ali Mansor, dihukum bunuh kerana dituduh mengetuai penentangan. Kassim satukan askar Melayu dengan Khilafah.

Askar-askar Muslim ditembak mati oleh British:




3 Mac 1924 Khilafah dibubarkan

Fatwa Mufti Brunei:
“Demikian juga orang Islam apabila lebih mirip kepada Barat dengan membuang dan membelakangi agama sendiri dan memilih sekularisme sebagai dasar dan pemerintahan negara sebagaimana berlaku di Turki bilamana perlembagaannya telah memasyhurkan sekularisme sebagai dasar pemerintahan.

Mulai 1924 tumbanglah Khilafah Islamiah.
Mustafa Kamal Ataturk buang undang-undang Khilafah dan gantinya dengan yang baru.
Diambilnya undang-undang dari Switzerland, Itali, dan Jerman.
Bahkan juga kemuliaan dan kehormatan al-Quran juga turut dicabuli dengan merumikannya."

Reaksi Melayu

Selepas Khalifah dibubarkan sebuah pertubuhan di Pulau Pinang yang namakan dirinya sebagai Perhimpunan Khalafah keluarkan pengisytiharan tentang tanggungjawab setiap umat Islam supaya hidupkan kembali Khilafah.

Tok Kenali (1870 – 1933) Berdakwah Bangkitkan Kesedaran




* Dirikan Majlis Ulama Islam Kelantan

* Tok Kenali terbitkan majalah Pengasoh yang melaporkan perkembangan tentang Khilafah dan minta Melayu prihatin terhadapnya

Tok Janggut

Pahlawan Islam, Tok Janggut, lawan Musuh Islam, Britain Tok Janggut digantung setelah diarak di sekeliling Kota Bahru





Sultan Johor hantar 2 wakil ke Persidangan Khilafah 1926

Syed Hasan dan Syed Abu Bakar al-Attas hadiri Persidangan Khilafah di Kaherah 1926 sebagai wakil Sultan Johor.

Syed Muhammad Aqil, anak saudara beliau, Syed Ahmad bin Omar dan 2 anak lelaki Syed Ahmad (Syed Muhammad Ali dan Syed Abdullah) hadiri persidangan itu

Jumlah wakil dari Malaya ke Persidangan Khilafah = 6 orang

Pelajar Malaysia Ingin Khilafah Kembali

Jawatankuasa Persatuan Kebajikan pelajar-pelajar Malaysia Al-Difa’ Al-Watani (Pertahanan Kebangsaan) hantar wakil ke Kongres Dunia Islam di Mekah pada 1926 untuk bincang tentang Khilafah, dan

2 wakil bertolak dari Tanah Melayu (William R. Roff, The Origins of Malay Nationalism)

Sekularisme, Nasionalisme & Patriotisme Hancurkan Perpaduan Umat Islam Seluruh Dunia

1905 – Istilah ‘Tanah Air’ (Patriotisme) diperkenalkan dalam kamus Melayu supaya umat Islam lebih cinta tanah airnya daripada mencintai Islam
(Dr. Michael Francis Laffan, Universiti Leiden, Holland)

Nasionalisme = Bersatu atas dasar bangsa yang samaIa adalah ikatan yang bersifat emosional

Ia tidak manusiawi kerana menimbulkan pertentangan dan perselisihan sesama manusia
Dalam tempoh antara Perang Dunia 1 dan 2, nationalisme Melayu dimasuki ideologi sekularisme dan perpaduan Islam (pan-Islam) hilang
Sumber: Buku bertajuk ‘Malaysia’ karya J. M. Gullick, Ernest Benn Limited, London, 1969

Umat Islam dilalaikan oleh penjajah dengan NASIONALISME, SEKULARISME, Kebebasan
Umat Islam di nusantara berpecah belah kepada beberapa buah negara iaitu Malaysia, Singapura, Indonesia, Brunei, Filipina, Thailand

Tiada siapa selamatkan umat Islam yang ditindas di selatan Thailand & selatan Filipina

Alam Melayu Menuju Khilafah

Kebangkitan Umat Islam drastik di Indonesia


Pasca 11 September 2001 – Amerika serang umat Islam

Penulis Free World Academy dalam artikelnya “FUTURE OF SOUTH EAST ASIA” kata “Sejak September 2001, semangat Islam makin meningkat. Gelombang Islam bertujuan mewujudkan sebuah Khilafah yang perkasa termasuk Indonesia, Malaysia dan kawasan selatan Thailand dan Filipina.”

Selatan Thailand – umat Islam dizalimi

Selatan Filipina – umat Islam diserang

Muslim dibunuh di selatan Thailand
Hanya Khilafah yang boleh selamatkan mereka

Musuh Mahu Melayu Menentang Khilafah ?

Jangan percaya propaganda musuh Islam

Musuh Islam kaitkan Islam dengan pengganas

Sebahagian besar perjuangkan Islam secara aman

Oleh kerana Islam dipaparkan secara negatif, ramai beralih ke sekularisme

Musuh Islam takutkan Muslim supaya jangan kembali kepada Islam dan lupakan sejarah

Taktik Musuh: Muslim dilekakan dengan cara hidup Barat

Ramalan Agensi Perisikan Amerika, CIA

Laporan ‘Mapping The Global Future’ oleh National Intelligence Council, agensi CIA
Khilafah akan tegak semula pada 2020 (ada kaitan dengan Wawasan 2020???)

Khilafah akan cabar Amerika

Alam Melayu akan diperintah oleh Khilafah

Lee Kuan Yew Berwaspada?

Lee Kuan Yew kata pada Disember 2002 bahawa 100 kumpulan Islam “mahu tegakkan Khilafah yang merangkumi Malaysia, Indonesia, Filipina dan Singapura”

Nabi Berjanji Khilafah Akan Tegak Tapi Muslim Mesti Rajin Berdakwah

Hadis :
“…kemudian Dia akan menaikkannya kemudian menurunkannya; kemudian akan muncul khilafah rasyidah yang sesuai kaedah kenabian, kemudian dia (nabi SAW) diam." (Musnad Imam Ahmad 4/273).

Kesimpulan

Peranan Khilafah dalam alam Melayu dalam banyak buku sejarah diabaikan malah kadangkala diselewengkan

Sejarah Alam Melayu di bawah naungan Islam bukan perkara asing kerana ia telah berjalan selama 1300 tahun lamanya

Penyatuan umat Islam bukan khayalan atau mimpi kerana Allah dan RasulNya berjanji ia akan jadi kenyataan

Melayu tidak akan berjaya jika ketepi Islam

Pertahankan Islam jika Islam difitnah

Sebarkanlah Islam secara AMAN jika tak nak hancur

Tunnelled from : http://hakim125.blogspot.com/2011/06/hubungan-khilafah-dengan-alam-melayu.html
 


JURU DAKWAH YANG TIDAK GENTAR

Category: By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi

Kekalahan umat Islam dalam perang Uhud menyebabkan bangkitnya kemarahan orang-orang badwi di sekitar Madinah untuk mencemuh dan mengungkit-ngungkit dendam lama yang sebelumnya sudah terpendam. Namun tanpa curiga sedikit pun Rasulullah memberikan sambutan baik atas kedatangan sekelompok pedagang Arab yang menyatakan keinginan sukunya hendak mendengar dan memeluk Islam. Untuk itu mereka meminta para jurudakwah dikirimkan ke kampung suku itu. Rasulullah s.a.w meluluskan. Enam orang sahabat yang alim diutus untuk melaksanakan tugas tersebut. Mereka berangkat bersama para pedagang Arab itu.

Di kampung Ar-Raji, dalam wilayah kekuasaan suku Huzail, para pedagang itu tiba-tiba melakukan pengurangan atas keenam sahabat Rasulullah s.a.w, sambil berseru meminta bantuan kaum Huzail. Keenam pendakwah itu dengan pantas menghunus senjata masing-masing dan siap mengadakan perlawanan, setelah insaf bahawa mereka tengah dijebak.

Para pedagang yang licik tadi berteriak, "Sabar saudara-saudara. Kami tidak bermaksud membunuh atau menganiayai kalian. Kami cuma mahu menangkap kalian untuk kami jual ke Makkah sebagai budak belian. Keenam sahabat Rasulullah s.a.w itu tahu nasib mereka bahkan lebih buruk daripada terbunuh dalam pertarungan tidak berimbang itu. Kerana mereka segera bertakbir seraya menyerang dengan tangkas.

Terjadilah pertempuran seru antara enam pendakwah berhati tulus dengan orang-orang yang beringas yang jumlanya jauh lebih besar. Pedang mereka ternyata cukup tajam. Beberapa orang lawan telah menjadi korban. Akhirnya tiga sahabat tertusuk musuh dan langsung gugur. Seorang lagi dibaling batu beramai-ramai hingga tewas. Bakinya tinggal dua orang; Zaid bin Addutsunah dan Khusaib bin Adi.

Apalah daya dua orang pejuang, betapa pun lincahnya perlawanan merek, menghadapi begitu banyak musuh yang tangguh ? Selang beberapa saat sesudah jatuhnya empat sahabat tadi, kedua orang itu dapat dilumpuhkan dan belenggu. Lalu mereka diangkut menuju pasar budak di Makkah. Zaid dibeli oleh Shafwan bin Umayyah. Ayah Shafwan, Umayyah bin Khalaf, adalah majikan Bilal dan Amir bin Fuhairah. Umayyah terkenal sangat kejam kepada budak-budaknya. Bilal pernah disalib di atas pasir dan dijemur di tengah teik matahari dengan badan ditindihi batu. Untung Bilal ditebus oleh Saiyidina Abu Bakar Assidiq dan dimerdekakan. Orang Habsyi ini kemudian terkenal sebagai sahabat dekat Rasulullah s.a.w. dan diangkat sebagai Muazin, tukang azan.

Dalam perang Badar, Umayyah bin Khalaf berhadap-hadapan dengan bekas budaknya itu. Dan Bilal berhasil membunuhnya dalam pertempuran yang sengit satu lawan satu. Adapun Khubaib bin Adi diambil oleh Uqbah bin Al-Harits dengan tujuan yang sama seperti maksud Shafwan membeli Zaid bin Abdutsunah. Iaitu untuk membalas dendam kebencian mereka kepada umat Islam.

Maka oleh orang-orang Quraisy, Zaid diseret menuju Tan'im, salah satu tempat untuk miqat umrah. DI sanalah Zaid akan dijalani hukuman pancung, buatkan sesuatu yang ia tidak pernah melakukannya, iaitu terbunuhnya Umayyah bin Khalaf, ayahanda Shafwan. Menjelang algojo menetak parangnya, pemimpin kaum Musyrikin Abu Sufyan bertanya garang, "Zaid bedebah, apakah engkau senang seandainya di tempatmu ini Muhammad, sedangkan engkau hidup tenteram bersama keluargamu di rumah ?"

"Janganlah begitu," bantah Zaid dengan keras. "Dalam keadaan begini pun aku tidak rela Rasulullah tertusuk duri kecil di rumahnya."

Abu Sufyan menjadi marah. "Bereskan," teriaknya kepada algojo. Dalam sekelip mata, sebilah parang berkilat di tengah terik matahari dan darah segar menyembur keluar. Zaid bin Abdutsunah gugur setelah kepalanya dipotong, menambah jumlah penghuni syurga dengan seorang syuhada' lagi. Di hati Abu Sufyan dan orang-orang Quraisy lainnya timbul kehairanan akan kesetiaan para sahabat kepada Muhammad. Sampai tergamam di bibir Abu Sufyan ucapan kagum, "Aku tidak perna menemukan seorang yang begitu dicintai para sahabat seperti Muhammad."

Sesudah selesai pemancungan Zaid, datang pula rombongan lain yang menyeret Khubaib bin Adi. Sesuai dengan hukum yang berlaku di seluruh Tanah Arab, kepada pesalah yang dijatuhi qisas mati diberikan hak untuk menyampaikan permintaan terakhir. Demikian juga Khubaib. Juru dakwah yang bestari ini meminta izin untuk solat sunnah dua rakaat. Permohonan tersebut dikabulkan. Dengan khusyuk dan tenang, seolah-olah dalam suasana aman tenteram tanpa ancaman kematian, Khubaib melaksanakan ibadahnya sampai selesai. Setelah salam dan mengangkat dua tangan, ia berkata, "Demi Allah. Andai kata bukan kerana takut disangka aku gentar menghadapi maut, maka solatku akan kulakukan lebih panjang."

Khubaib disalib dahulu lalu dihabisi sepertimana dilaksanakan ke atas Zaid bin Abdutsunah. Jasadnya telah lebur sebagaimana jenazah lima sahabatnya yang lain. Namun semangat dakwah mereka yang dilandasi keikhlasan untuk menyebarkan ajaran kebenaran takkan pernah padam dari permukaan bumi. Semangat itu terus bergema sehingga makin banyak jumlah pendakwah yang dengan kekuatan sendiri, atas biaya peribadi, menyelusup keluar-masuk pedalaman berbatu-batu karang atau berhutan-hutan belantara buat menyampaikan firman Tuhan menuju keselamatan.

 


PERKARA Sam'IyyaT - SURGA & NERAKA

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi

PERKARA GHAIB - SURGA & NERAKA

PERKARA GHAIB - SURGA & NERAKA,

Neraka belum dinyalakan.....lihat QS At Takwiir 81: 11-12

Hadist-hadist yang menyatakan bahwa Rasulullah melihat keadaan surga dan neraka
Hadist Shahih Bukhari 415-416 Jilid I
415 Dari Abdullah bin Abbas ra., katanya: Pada masa Rasulullah saw. Terjadi gerhana matahari. Lalu beliau sholat (kusuf). Para sahabat bertanya: Ya, Rasulullah! Anda kami lihat seperti mengambil sesuatu di tempat anda berdiri, kemudian anda surut ke belankang, mengapa….? Jawab Nabi, “Diperlihatkan kepadaku surga, lalu kupegang setangkai (buah) daripadanya. Kalau kupetikkan untukmu, niscaya dapat untuk kamu makan seumur dunia.”

416 Dari Anas bin Malik ra., katanya: “Nabi saw. Shalat bersama-sama dengan kami. Kemudian beliau naik ke mimbar dan menunjuk dengan tangannya ke arah kiblat masjid. Kemudian beliau bersabda: “Sekarang saya sungguh-sungguh telah melihat surga dan neraka. Yaitu semenjak akuu sholat tadi bersama-sama dengan kamu sekalian. Kedua-duanya bagaikan tergambar dalam penglihatanku di dinding sebelah kiblat itu. Belum pernah aku menyaksikan kebahagiaan dan kesengsaraan seperti yang kusaksikan hari ini.” Ucapan beliau itu diucapkannya sampai tiga kali.
Hadist Shahih Bukhari No. 1139 Jilid III
Dari Abu Hurairah ra., pada suatu kali Rasulullah saw. Bercerita, dimana ikut mendengar seorang Badwi: “Ada seorang laki-laki yang telah masuk surga memohon kepada Allah untuk bercocok tanam. Tuhan berkata:”Bukankah engkau telah mencapai apa yang engkau kehendaki?”
Hadist Shahih Bukhari No. 1448 Jilid III
Dari Abu Sa’id ra., katanya: nabi saw., bersabda: “Dinginkanlah suasana dengan mengerjakan sholat! Sesungguhnya panas yang sangat itu karena gejolak api neraka”.
Hadist Shahih Bukhari No. 1448 Jilid III
Dari Anas ra., dari Nabi saw. Sabdanya: “Orang mukmin berkumpul pada hari kiamat, lalu mereka berkata:
“Minta pertolongan kepada Allah kita!” Mereka datang kepada nabi Adam, lalu berkata: “Tuan bapak manusia dan Allah menjadikan tuan dengan tanganNya, disuruh sujud malaikat kepada tuan dan diajarkanNya kepada tuan nama-nama segala sesuatu. Sebab itu, mintalah pertolongan untuk kami dari sisi Tuhan,s ehingga disenangkanNya kami dari tampat kami ini”. Adam berkata: “Saya tidak sanggup (pantas) untuk itu. Disebutkannya kesalahannya dan dia merasa malu.
“Pergilah kepada Nabi Nuh! Dia rasul pertama yang diutus Tuhan kepada penduduk bumi!” Lalu mereka datang kepadanya. Kata Nabi Nuh: “Saya tidak sanggup (pantas) untuk itu. Dan disebutnya permintaannya kepada Tuhan mengenai apa yang tiada diketahuinya dan dia mersa malu. Seterusnya dia berkata: Pergilah kamu kepada Nabi Ibrahim!” Lalu mereka datang kepadanya. Dia berkata: “Saya tidak sanggup (pantas) untuk itu! Pergilah kamu kepada Nabi Musa, seorang hamba yang berkata-kata dengan Tuhan dan diturunkan Taurat kepadanya”. Lalu mereka datang kepadanya. Musa berkata: “Saya tidak sanggup (pantas) untuk itu. Dan disebutnya ia pernah membunuh orang, bukan karena pembalasan dan dia merasa malu terhadap Tuhan.
Katanya: “Pergilah kamu kepada Isa, hamba Allah, RasulNya, kalimat Allah dan ruhNya.” Isa juga berkata: “Saya tidak sanggup (pantas) untuk itu. Pergilah kamu kepada Muhammad saw., seorang hamba Allah yang diampuni Tuhan kesalahnnya yang lalu dan yang akan datang!” Mereka datang kepada saya (Muhammad). Lalu saya berjalan sehingga saya meminta kepada Tuhan, lalu diberi izin. Ketika saya melihat Tuhan, saya jatuh tersungkur(sujud), dibiarkanNya saya beberapa lamanya dikehendaki Tuhan. Kemudian dikatakan kepadaku”Angkatlah kepala engkau dan mintalah niscaya akan diberi! Berkatalah, niscaya akan didengar. Memohonlah supaya boleh memintakan pertolongan untuk orang lain, nanti akan diterima”. Dan saya angkat kepala saya dan saya puji Tuhan dengan pujian yang diajarkanNya kepada saya. Kemudian saya mintakan pertolongan. Diberikan sejumlah tertentu yang akan dimasukkan ke dalam surga. Kemudian saya kembali memohon kepadaNya. Ketika itu saya melihat Tuhan serupa tadi, Lalu saya mintakan pertolongan. Lalu diberikan sejumlah tertentu yang akan dimasukkan ke dalam surga. Kemudian saya kembali sampai keempat kali. Lalu saya berkata: “Tiadalah tinggal dalam neraka kecuali orang yang dipenjarakan Qur’an dan mesti kekal didalamnya.

Penjelasan mengenai diperlihatkannya dan dinyalakan neraka pada hari kiamat, yang termasuk perkara ghaib, Ada 10 perkara ghaib yang hanya diketahui Allah swt:
1. Allah
2. Ruh
3. Malaikat
4. Wahyu
5. Jin/Syaitan/Iblis
6. Takdir
7. Qubur (Siksa & Nikmat)
8. Hisab
9. Kiamat
10. Akherat : Surga dan Neraka


Dalam QS At Takwiir 81: 10-14, Allah menyatakan bahwa datangnya hari Akherat kelak ditandai dengan menimbang amalan, dinyalakannya Neraka dan didekatkannya Surga sebagai tempat terakhir manusia
Artinya:
10. Dan apabila catatan-catatan (amal perbuatan) dibuka,
11. Dan apabila langit dilenyapkan,
12. Dan apabila neraka Jahim dinyalakan,
13. Dan apabila syurga didekatkan,
14. Maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerjakannya.

Neraka tidak pernah dilihat oleh siapapun yang tinggal di dunia ini. Karena ia belum didatangkan. Ia hanya didatangkan pada hari kiamat. Firman-Nya dalam QS Al Fajr 89 : 21-24
Artinya:
21. Jangan (berbuat demikian). apabila bumi digoncangkan berturut-turut,
22. Dan datanglah Tuhanmu; sedang Malaikat berbaris-baris.
23. Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia, akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya.
24. Dia mengatakan: "Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini".

Dan apinya, belum juga dinyalakan lagi. Ia akan dinyalakan pada hari yang sama. Peringatan Allah dalam QS At Takwiir 81: 11-12, berbunyi,
Artinya :
11. Dan apabila langit dilenyapkan,
12. Dan apabila neraka Jahim (Jahannam) dinyalakan,
Nabi Muhammad saw. tidak pernah melihat neraka, maupun, penghuni-penghuninya, karena menurut Allah, Rasulullah tidak tahu hal-hal yang ghaib, seperti firman Allah dalam QS Al An’am 6 : 50
Artinya: Katakanlah: aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Katakanlah: "Apakah sama orang yang buta dengan yang melihat?" Maka Apakah kamu tidak memikirkan(nya)?"

Perkara-perkara yang disifatkan ghaib adalah termasuk kejadian-kejadian yang akan berlaku pada masa depan. Justru, apa-apa yang Rasulullah ketahui mengenai neraka adalah segala yang diwahyu dan disuratkan di dalam kitab al-Qur'an.
Nabi tidak mengetahui perkara ghaib, dal Al Qur’an Surat Al Maidah (5:109):
Artinya: (ingatlah), hari di waktu Allah mengumpulkan Para Rasul lalu Allah bertanya (kepada mereka): "Apa jawaban kaummu terhadap (seruan)mu?". Para Rasul menjawab: "tidak ada pengetahuan Kami (tentang itu); Sesungguhnya Engkau-lah yang mengetahui perkara yang ghaib".

QS An Naml 27: 65
Artinya: Katakanlah: "tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah", dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.

Ayat-ayat yang berhubungan dengan perkara ghaib:
Ali Imran 3: 179
179. Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam Keadaan kamu sekarang ini, sehingga Dia menyisihkan yang buruk (munafik) dari yang baik (mukmin). dan Allah sekali-kali tidak akan memperlihatkan kepada kamu hal-hal yang ghaib, akan tetapi Allah memilih siapa yang dikehendaki-Nya di antara rasul-rasul-Nya[ ]. karena itu berimanlah kepada Allah dan rasul-rasulNya; dan jika kamu beriman dan bertakwa, Maka bagimu pahala yang besar.

Al Maidah 5: 109, 116
109. (ingatlah), hari di waktu Allah mengumpulkan Para Rasul lalu Allah bertanya (kepada mereka): "Apa jawaban kaummu terhadap (seruan)mu?". Para Rasul menjawab: "tidak ada pengetahuan Kami (tentang itu); Sesungguhnya Engkau-lah yang mengetahui perkara yang ghaib".
116. Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putera Maryam, Adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua orang Tuhan selain Allah?". Isa menjawab: "Maha suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). jika aku pernah mengatakan Maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha mengetahui perkara yang ghaib-ghaib".

Al An’am 6: 50, 59
50. Katakanlah: aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Katakanlah: "Apakah sama orang yang buta dengan yang melihat?" Maka Apakah kamu tidak memikirkan(nya)?"
59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"
Al A’raaf 7 : 188
188. Katakanlah: "Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. dan Sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman".
At Taubah 9 : 78
78. Tidaklah mereka tahu bahwasanya Allah mengetahui rahasia dan bisikan mereka, dan bahwasanya Allah Amat mengetahui segala yang ghaib.
Yunus 10 : 20
20. Dan mereka berkata: "Mepada tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) suatu keterangan (mukjizat) dari Tuhannya?" Maka Katakanlah: "Sesungguhnya yang ghaib itu kepunyaan Allah, sebab itu tunggu (sajalah) olehmu, Sesungguhnya aku bersama kamu Termasuk orang-orang yang manunggu.
Huud 11 : 31, 49, 123
31. Dan aku tidak mengatakan kepada kamu (bahwa): "Aku mempunyai gudang-gudang rezki dan kekayaan dari Allah, dan aku tiada mengetahui yang ghaib", dan tidak (pula) aku mengatakan: "Bahwa Sesungguhnya aku adalah malaikat", dan tidak juga aku mengatakan kepada orang-orang yang dipandang hina oleh penglihatanmu: "Sekali-kali Allah tidak akan mendatangkan kebaikan kepada mereka". Allah lebih mengetahui apa yang ada pada diri mereka; Sesungguhnya Aku, kalau begitu benar-benar Termasuk orang-orang yang zalim.
49. Itu adalah di antara berita-berita penting tentang yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (Muhammad); tidak pernah kamu mengetahuinya dan tidak (pula) kaummu sebelum ini. Maka bersabarlah; Sesungguhnya kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa.
123. Dan kepunyaan Allah-lah apa yang ghaib di langit dan di bumi dan kepada-Nya-lah dikembalikan urusan-urusan semuanya, Maka sembahlah Dia, dan bertawakkallah kepada-Nya. dan sekali-kali Tuhanmu tidak lalai dari apa yang kamu kerjakan.
Yusuf 12 : 18
18. Mereka datang membawa baju gamisnya (yang berlumuran) dengan darah palsu. Ya'qub berkata: "Sebenarnya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu; Maka kesabaran yang baik Itulah (kesabaranku). dan Allah sajalah yang dimohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu ceritakan."
An Naml 27 : 65
65. Katakanlah: "tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah", dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.
Al Jin 72: 26
26. (dia adalah Tuhan) yang mengetahui yang ghaib, Maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu.
 


MOtivasi Jiwa

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi

Dalam saat ketersibukan waktu yang kita ada sekarang ini, bekerja..bekerja, dan terus bekerja, agak2nya kita ada ingat Allah swt ke tidak? Usap dada, bisikkan dengan lembut penuh kasih sayang kepada hati.."bagaimana ye, khabar imanku hari ini?" Hidupkah..atau matikah? Bahagiakah..atau sengsarakah? Sengsara derita kerana terlalu sibuk bekerja sehingga tiada masa bertadabbur dgn Alquran.. Atau adakah sengsara derita kerana tiada terjumpa masa yang kosong untuk berinteraksi dgn Allah swt?

Manusia adalah makhluk terpilih selayaknya menjadi khalifah keatas segala makhluk ciptaanNya yang lain, serta tunduk patuh beribadah kepadaNya walau sesukar mana keadaan sekalipun. Kita adalah pilihan Allah swt, dilahirkan sebagai manusia, yang teristimewa berbanding makhlukNya yang lain untuk menggalas beban teramat dahsyat ini. Mentadbir makhluk ciptaan Allah swt dengan sebaiknya. Dalam setiap kesukaran waktu mentadbir makhlukNya sekalipun, wajib bagi kita untuk terus menerus bergantung harap kepadaNya.. MengingatiNya dari segala sudut yang kita ada, mencari makna ketuhanan didalam setiap pekerjaan yang kita lakukan.

Dimana sahaja ada kesukaran, maka tempuhilah dengan baik. Dimana sahaja ada kesulitan, maka selesaikanlah, rasakanlah keteguhan iman kita itu dgn bekal2 keyaqinan kita kepada Allah swt. Sungguh, dalam setiap kesulitan itu ada kemudahannya.. Sungguh! dalam setiap kesulitan itu ada kemudahannya!.. Maka, mengapa perlu bimbang dan berkira2? Maka, sambutlah setiap ruang2 ujian, kesusahan, kesulitan dalam bekerja keranaNya itu sebagai sebuah tawaran yang sangat2 hebat yang sangat2 terhad.. Jadikan diri anda insan yang terpilih untuk merasakan sendiri hasil janjiNya yang sangat2 pasti ini. :) Cari! Hadapi sekarang, Lakukan sekarang. kerana rasanya meresap sehingga ke akar jiwa, dan sangat2 sejuk dan menenangkan!

 


Ramadhan Hadiah Allah Ta'ala untukku..

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi
Alhamdulillah, fiesta Ramadhan bermula.. ALlah swt melayakkan aku Ramadhan untuk yg ke sekian kalinya, pada ketika aku merasakan diriku tidak layak untuk hadiah yg xternilai ini..thanx... Rindu Allah, rindu Rasulullah saw, rindu semua.....
 


Ibnu Sina alHafiz tokoh ilmuan islam sepanjang zaman

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi


Abu Ali Alhussain bin 'abdullah atau lebih dikenali dengan gelaran Ibnu Sina merupakan seorang tokoh cendiakawan islam yang tersohor sepanjang zaman. Cetusan ilmu yang dikembangkan olehnya ternyata sangat hebat dan menjadi rujukan yang teramat penting sehingga abad ke 21.

Beliau dilahirkan pada tahun ke 980 masihi di asfana berdekatan bukhara yang kini dikenali sebagai uzbekistan. Seawal umur 10 tahun, beliau telah menguasai alQuran 30 juzuk sepenuhnya yang membimbing beliau menjadi manusia yang sangat soleh dan pintar, berfikiran jernih dan bersifat ibadah. Mengatur langkah suci, membentuk peribadi yang sangat hebat. Beliau sering mengikuti majlis-majlis ilmu, dan sangat berminat untuk mengenali allah swt dengan lebih dekat.

Ibnu Sina telah menguasai ilmu perubatan pada umur 16 tahun. Berjaya menguasai ilmu yang jarang dikuasai pada umur kita 16 tahun, sebaya kita semasa kita tingkatan 4 dulu. Pada umur 18 tahun, Ibnu Sina dipanggil untuk merawat seorang putera raja yang sedang sakit kronik. Sudah ramai tabib dipanggil untuk merawat, namun tiada seorang pun yang berjaya merawat putera raja tersebut. Ditakdirkan allah swt Ibnu Sina berjaya merawat putera raja. Subhanallah.

Berbekalkan pengamatan Ibnu Sina yang tinggi dalam bidang alQuran dan sains perubatan serta kecenderungan yang sangat tinggi untuk mengenal allah swt, Ibnu Sina meneroka lebih jauh untuk mencari makna kehidupan. Ibnu Sina mengkaji falsafah hipocrates secara rabbani.

Kepintaran Ibnu Sina untuk berfikir lebih jauh telah membawa Hafiz alQuran ini ke dalam ruang falsafah dan segenap ilmu lain seperti astrologi, metafizik, psikologi, ilmu kalam, fizik, sains, geometrist, matematik, paleontologist, kimia serta menjadi pakar dalam segenap bidang ilmu tersebut. Ibnu Sina menjadi satu daripada pelopor kepada zaman emas Islam. Sumbangan yang besar oleh Abu Ali AlHusain Bin 'Abdullah ini telah meletakkan beliau, seorang ilmuan islam AlHafiz sebaris dengan tokoh dunia yang hebat seperti ArRozi, AlKhawarizmi, AlBatuti dan lain-lain.

[Memperkasa Intelektualism dan Idealism Islam]
 


Kebenaran

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi
Assalamu'alaikum wbt.



Dimana ada ruang, disitu ada peluang.. Tersisip kemas diatas garis masa kehidupan dunia. Bila hijab di mata hati terbuka, maka penelitian menjadi tajam.. Kebenaran itu pasti.. Kebenaran itu, hanya dari Allah swt.. Maka kebenaran itu pasti terserlah.. Ketenangan mengalir di jiwa.. Rasa sejuk meresap dari dada ke seluruh anggota tubuh.. Kekuatan terbina dengan asas yang sangat-sangat pasti.. Tiada tuhan selain Allah ta'ala dan Arrosul utusan Allah swt..
 


Parasit agama

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi
Assalamualaikum wbt..

Ada beberapa perkara yang perlu dikomen dan dijadikan isu. Baru tadi, terlihat satu siri animasi yang menarik grafiknya bertajuk 'Saladin'. Mungkin pada fikiran kita, agak bagus jika tokoh-tokoh hebat islam pada masa yang lalu diangkat untuk dipamerkan dan diperkenalkan kepada generasi baru pada masa kini.

1. Generasi pada masa kini dapat mengambil pengajaran, semangat usaha dan keazaman Salahuddin Al-ayubi yang tidak pernah kenal erti penat dan lelah didalam menyebarkan kalimah syahadah yang agung dan kebenaran islam.

2.Tokoh islam yang sangat disegani dan menjadi model untuk pendakwah beroleh motivasi didalam gerak kerja dakwah serta pembangunan tarbiah.

3. Mengangkat martabat dan kegemilangan islam di dalam akal fikiran masyarakat dunia.

4. Supaya masyarakat semuanya tunduk kepada kekuasaan islam.

Namun, media animasi yang memaparkan terjemahan kisah 'Saladin' tersebut sangat-sangat menghampakan bagi sesiapa yang menyoroti kisah hidup Salahuddin Al-ayubi. Jalan cerita yang tidak sama seperti mana kisah sebenar.

1. Kisah bersiri Saladin tersebut ditayangkan didalam bahasa inggeris, latar masyarakatnya yang memakai pakaian jubah arab. Namun, penceritaannya 'agak pelik' kerana setiap episodnya membawa isu yang tidak ada kena mengena dengan kisah hidup Salahuddin Al-ayubi. Sangat jelas menunjukkan bahawa jalan ceritanya diolah mengikut citarasa sendiri bagi tujuan keseronokan.

2. Tidak ada elemen islam yang ingin ditampilkan atau diterjemah. Tidak ada tanda-tanda bahawa siri animasi ini adalah untuk tujuan dakwah atau memperkenalkan Salahuddin Al-ayubi sebagai seorang tokoh islam yang mendaulatkan syariat islam.

3. Produser sekadar menangguk di air yang keruh dengan 'menumpang' populariti tokoh islam yang sangat hebat ini lalu menjayakan tujuan produk animasinya. Tidak ada langsung tujuan yang jelas didalam mana-mana episod animasi Saladin untuk membawa masyarakat kepada islam.

Sewaktu dipenghujung rancangan, senarai nama individu yang menjayakan produksi Saladin ini dipaparkan dan hampir semua yang menjayakan animasi ini adalah orang-orang cina Malaysia. Jadi, benarkah siri animasi 'Saladin' ini bertujuan untuk dakwah? bertujuan untuk membawa makna pengibadatan kepada allah swt sebenar-benarnya? Atau mereka sekadar parasit kepada agama islam..

Saya suka menegaskan bahawa;

Kita sebagai orang islam yang mengamalkan nilai-nilai islam, kenapa tidak kita menjaga keaslian dan maruah islam?

Kita ada ramai tokoh-tokoh islam yang sanggup menghabiskan masa dan usia serta bermati-matian untuk menegakkan dan menyebarkan islam, tahu x kenapa?..

Setiap daripada tokoh-tokoh islam ini hanyalah insan biasa, yang menyedari bahawa dakwah dan tarbiah itu perlu.. menyampaikan kebenaran ini adalah perlu.. dan manusia perlu tahu, bahawa Allah swt itu ada. Dialah satu-satunya tuhan sekalian alam, wajib disembah dan dita'ati.. kerana hidup ini adalah tumpangan sementara untuk ke akhirat..

Andai kata kita gagal menjaga keaslian kisah tokoh-tokoh islam ini, maka banyaklah perkara dongeng yang akan disumbat masuk. Lalu anak-anak muda generasi sekarang akan menjadi semakin keliru tentang kesahihannya. Inilah amanah kita generasi sekarang.

sekiranya gagal menjaga amanah ini, maka allah swt akan beri peluang kepadakufar untuk mengambil alih senjata media untuk mengubah kebenaran.. Lalu menanam ideologi dan pandangan sekular didalam minda generasi sekarang tentang tokoh-tokoh islam. Generasi sekarang hanya akan tahu tentang kejayaan mereka sahaja, tanpa mengetahui apa ertinya perjuangan mereka didalam soal keimanan dan taqwa kepada allah swt juga bagaimana proses tarbiah yang mereka lalui..

Sedikit Coretan Hidup SALAHUDDIN AL-AYUBI yang perlu di hayati

SALAHUDDIN al-Ayubi dilahirkan pada 532 Hijrah bersamaan 1138 Masihi di Kota Tarkit iaitu bahagian Tebing Barat Sungai Tigris, terletak di antara Mosul dan Baghdad. Beliau adalah anak gabenor.

Ayahnya, Najmuddin Ayub bin Shadhi adalah anak saudara kepada Sultan Nurudin Zenggi, berketurunan Kurdistan yang berasal dari Azerbaijan. Selain sebagai panglima perang, beliau adalah pendakwah, mujahid dan tokoh pemimpin Islam yang bukan daripada kalangan bangsa Arab.

Ketika hayatnya, beliau lebih banyak berada di khemah perang daripada duduk di istana bersama keluarga. Siapa saja yang menggalakkannya berjihad akan mendapat kepercayaannya. Apabila hendak memulakan jihad melawan tentera salib, beliau akan menumpukan seluruh perhatiannya kepada persiapan perang dan menaikkan semangat tentera.

Di medan perang, beliau bagaikan seorang ibu garang kehilangan anak tunggal. Beliau bergerak dari satu hujung medan peperangan ke hujung yang lain untuk mengingatkan tenteranya supaya benar-benar berjihad di jalan Allah.

Beliau juga akan pergi ke seluruh pelosok tanah air dengan mata yang berlinangan mengajak manusia supaya bangkit membela Islam.

Jadi saya menyeru saudara-saudara seislam saya yang berada di medan animasi, hasilkanlah produk animasi islam yang mengangkat tokoh-tokoh islam seperti ini khusus untuk mengembalikan roh perjuangan mereka menegakkan kalimah Allah swt.. agar dapat dihayati bersama dengan generasi kini.. Allah swt tidak akan mensia-siakan usaha anda, dan pastinya usaha tersebut merupakan satu daripada jihad yang kita dambakan selama ini.. moga Allah swt menganugerahkan syurga dan keberkatan kepada kita.. Jika bukan kita yang bertindak, siapa lagi?

 


Menangani Lintasan Fikiran

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi


Kupasan tajuk yang memberi makna daripada ikram selangor.

Maha Suci Allah yang telah menanamkan keyakinan dan keteguhan iman lalu melahirkan ketajaman pandangan orang-orang yang soleh. Jika kita sentiasa merenung dan mengikuti tahap demi tahap nasihat mereka, ianya akan memancarkan rasa kagum dan takjub di mana nasihat-nasihat mereka memiliki:

1. Daya sentuh yang cukup nikmat.
2. Kemampuan untuk mencerahkan fikiran.
3. Kekuatan untuk membuka hati.

Mari kita susuri inti-inti nasihat yang dituangkan dengan begitu indah oleh Imam Ibnul Qayyim Al- Jauziyah rahimahullah. Dia adalah salah seorang dari para solehin yang mempunyai piawaian untuk mengupas sifat dinamik jiwa manusia sebagaimana yang tertera di dalam kitab-kitab karyanya.

Dalam salah satu kitabnya yang bertajuk ‘Al Jawabu Al Kaafi Liman Sa-ala An Ad Dawa-i Syaafii’ (Jawaban tuntas bagi yang bertanya tentang ubat penyembuh), banyak sekali dicatatkan pandangannya tentang jiwa.

Salah satunya adalah tentang asal usul perbuatan seseorang yang berasal pada ‘khatirah’ (lintasan fikiran).

Ya, Lintasan fikiran.

Menurut Ibnul Qayyim, semua perilaku manusia, selalunya berasal dari ‘khatirah’ yang pada akhirnya akan menghantarkan seseorang pada tahapan amal atau praktikal.

Pembicaraan tentang lintasan fikiran menjadi sangat penting kerana dua perkara yang juga menjadi landasan Ibnul Qayyim dalam menghuraikan masalah ini.

PERTAMA, kerana tiada seorang manusiapun yang boleh terlepas dari lintasan fikiran.

Ia muncul begitu sahaja dan menjadi salah satu fitrah manusia pemilik panca indera. Kita tidak mungkin berada dalam situasi tidak memiliki lintasan fikiran dan masalah ini menjadi lebih penting lagi, jika ternyata, Allah swt Maha Mengetahui :

1. Pengkhianatan mata.
2. Apa yang tersembunyi di dalam hati.
3. Rahsia yang tersembunyi.

KEDUA, lintasan fikiran itu tersembunyi malah lebih tersembunyi berbanding kerlingan mata atau lebih tersembunyi dari sikap hasad dengki dan seumpamanya.

Ia ada dalam alam fikiran dan wujud dalam bentuk lintasan-lintasan belaka dan Allah Maha Mengetahui yang paling tersembunyi itu.

Tapi sesungguhnya, lintasan fikiranlah yang akan mendahului setiap perilaku dan perbuatan.

Itu sebabnya, Ibnul Qayyim membahagi lintasan fikiran kepada tiga (3) kategori :

1.PERTAMA : ‘Khatirah Ruhmaniyah’ (ruhmaniyah berasal dari Rahman), adalah seluruh lintasan fikiran yang berisi kebaikan dan hal-hal yang utama seperti menuntut ilmu, amar ma’ruf dan nahi mungkar, sedekah dan lainnya.

2.KEDUA : ‘Khatirah Syaithaniyah’ iaitu bertentangan dengan yang pertama di mana ia adalah lintasan fikiran syaitan yang isinya sentiasa penuh dengan kekejian dan kemungkaran belaka.

3.KETIGA : ‘Khatirah Nafsaniah’ iaitu lintasan fikiran yang berlaku ketika seseorang itu bermimpi.

Perhatikanlah ungkapan Ibnul Qayyim ini dalam kitab di atas :

"Lintasan-lintasan itu memang kompleks kerana dia berada dalam ruang kebaikan atau keburukan.

Dari lintasan fikiran (khatirah) itu lahir :

1. Keinginan (iradah).
2. Kecenderungan (himmah).
3. Tekad (azimah).

Orang yang sejak awal mampu mengendalikan lintasan fikirannya, bererti ia mampu mengendalikan jiwa dan menundukkan hawa nafsunya namun bagi orang yang dikendalikan oleh lintasan fikirannya, bererti jiwa dan nafsunya yang lebih kuat.

Siapapun yang menganggap mudah lintasan fikiran, niscaya lintasan fikiran itu akan menyeretnya pada kehancuran…"

Dalam kitab yang lain, Ibnul Qayyim mengatakan :

"Buanglah lintasan fikiran ‘syaithaniyah’ :

Jika engkau tidak buang, ia akan menjadi ‘fikrah’.

Buanglah ‘fikrah’ itu.

Jika engkau tidak buang, ia menjadi ‘himmah’ (kecenderungan).

Buanglah ‘himmah’ itu.

Jika engkau tidak buang, ia akan menjadi amal perilaku.

Buanglah perilaku itu.

Jika engkau tidak melakukannya ia akan menjadi kebiasaan."

Seperti itulah asal perilaku jahat yang bermula dari lintasan fikiran.

Bersyukurlah kepada Allah swt atas kekuatan ‘bashirah’ yang diberikan kepada Ibnul Qayyim kerana Ibnul Qayyim bukan hanya menyampaikan peri penting dan mendesaknya kita mengetahui tahapan tahapan itu, malah ia juga mengajarkan cara untuk menghempas fikiran negatif itu dalam tiga langkah :

1. PERTAMA, kosongkan hati dari lintasan fikiran buruk dengan tidak mendekati sesuatu yang dapat memancingnya.
2. KEDUA, jika hati telah kosong dari keburukan itu, hati mestilah diisi. Isilah dan sibukkan dengan Allah dan kecintaan padaNya.

Cara mengisi hati dan menyibukkan diri di sini ada lima bentuk :

1. PERTAMA, fikirkan ayat-ayat Allah yang diturunkan dalam Al Quran serta fahami maksud dan tujuannya.
2. KEDUA, berfikirlah tentang ayat-ayatNya yang terlihat dan ambillah pelajaran darinya yang dikaitkan dengan nama dan sifatNya.
3. KETIGA, berfikirlah tentang ketinggian, kebaikan, kemurahanNya kepada makhlukNya meliputi seluruh nikmat, kasih sayang dan ampunanNya yang sangat luas.
4. KEEMPAT, berfikirlah tentang kekurangan dan aib diri sendiri serta tentang kekurangan dalam beramal. Pemikiran ini akan meluluhkan nafsu yang mengajak kepada keburukan dan akan menghidupkan jiwa serta menjadi tenang.
5. KELIMA, berfikirlah tentang kewajiban waktu yang berkait dengan urusan agama mahupun dunia.

Cara menghempas lintasan fikiran negatif yang KETIGA adalah dengan menjaga lintasan hati dari yang haram dan yang keliru.

Ini dapat dilakukan dengan dua cara :

1. PERTAMA, mengetahui sumber-sumber yang dapat memancing yang haram dan tempat-tempat yang sensitif yang boleh menyeret kepada kesalahan.
2. KEDUA, membandingkan dan menimbang serta mengetahui akibat yang muncul dari kekeliruan yang ada dalam lintasan fikiran. Ini adalah pekerjaan akal.

Seterusnya Ibnul Qayyim mengajak kita membandingkan antara dua keadaan iaitu katanya :

1. Bandingkan antara kelazatan mendekatkan diri kepada Allah dan kelazatan mendekati kepada kekotoran.
2. Bandingkan antara kelazatan dosa dengan kelazatan hati yang memelihara diri dari dosa.

Ya Allah, kurniakanlah kepada kami lintasan-lintasan fikiran yang baik supaya kami dapat istiqamah dalam melaksanakan segala amal soleh dan jauhkanlah kami dari lintasan-lintasan syaithaniyah supaya kami mampu menghindarkan diri dari mengikuti pujukan dan rayuannya.

Ameen Ya Rabbal Alameen

Sumber: ikram selangor

 


Refleksi diri

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi


Assalamualaikum wbt.

Semoga allah swt memudahkan urusan sepanjang midterm examination minggu depan :) tinggal lagi beberapa bulan sahaja lagi untuk menduduki professional examination. satu marhalah ilmu didalam sekolah perubatan.. indikator besar yang menentukan samada kita layak atau tidak untuk meneruskan pengajian perubatan.

Hampir sebentar dirasakan, walau dua tahun berlalu. Pelbagai krisis, konflik, suka dan duka pengalaman menghiasi hidup sebagai seorang pelajar perubatan. Benar, masa itu sangat berharga. Banyak masa yang diperlukan untuk menelaah ilmu dan mengaitkan secara terus dangan allah swt. mengaitkan setiap ilmu yang ditimba dengan maghrifah allah swt.. mengaitkan secara terus dengan 'ubudiah.. mengaitkan secara terus dengan makna perhambaan diri seorang makhluk kepada allah swt..

Hidup ini adalah proses untuk mengenal siapa tuhan dan siapa makhluk. Hidup ini adalah proses untuk menimba sebanyak mana ilmu untuk difahami, dan digerakkan oleh jasad untuk beribadah kepada allah 'azza wa jalla.. Hati yang sentiasa sejuk basah mengingati allah swt dengan jiwa yang sentiasa segar akan mudah meneliti konsep ibadah dan maghrifah allah swt didalam setiap sisi ilmu yang diperoleh.

Tidak ramai yang memahami tujuan hidup didunia ini yang disangka luas dan penuh dengan segala nikmat. Menyangka bahawa hidup sudah sempurna dengan makan yang cukup mewah, pakaian yang branded, kegembiraan sepanjang hari dengan penuh gelak tawa, tidur yang cukup, keperluan hidup yang cukup dan kewangan yang stabil. Padahal allah swt sedang menguji, dengan segala kecukupan ini, sehingga terlebih dari cukup ini, adakah kita sedar tentang matlamat kita untuk tunduk patuh kepada allah swt? adakah masa yang diberi dimanfaatkan untuk khusyuk beribadah kepada allah swt atau sangat sibuk mengurus harta dunia? Adakah kita sedar bahawa allah swt sedang berbicara dengan kita melalui ujian ini?..

Dimana kita letak janji kita sebelum ditiup roh ke dunia ini? Mengapa kita malas dan payah untuk memahami bahawa segala ilmu yang kita pelajari adalah untuk bawa kita tunduk beribadah kpada allah? dimana peranan kita sebagai hamba.. dimana pula kita buangkan peranan kita sebagai khalifah untuk bawa segala makhluk allah swt tunduk kepada allah swt? Islam, tidak tertegak hanya dengan kata2 manis kita.. ia perlu bertindak.

Percayalah, allah swt tuhan sekalian alam akan beri balasan dan timbal balik yang terbaik untuk kita. Mulakanlah langkah 'ubudiah kita..

Untuk motivasi kita sebagai hamba allah swt;

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar." At-taubah : 111


Ya tuhan, pimpinkanlah kami..
 


Siapa kita

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi

Pada saat kita berada di perbatasan dakwah yang kita cukup tegar selama ini, allah swt mendatangkan dunia dalam bentuk rezeki yang mencurah2, pangkat dan kemampuan diri.. Lebih daripada apa yang dapat dijangkakan.. untuk menguji sama ada kita benar-benar mujahadah atau berpaling ke belakang lalu mengisi kembali dunia.. Siapa kita sebenarnya di batas ini bila kesabaran baru diuji dgn cukup mudah?
"Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum nyata bagi Allah swt orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar." Ali-Imran:142


 


10 Muwasofat Tarbiah

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi

1. Salimul Aqidah

Aqidah yang bersih (salimul aqidah) merupakan sesuatu yang harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang bersih, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah swt dan dengan ikatan yang kuat itu dia tidak akan menyimpang dari jalan dan ketentuan- ketentuan-Nya. Dengan kebersihan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: ‘Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku, semua bagi Allah Tuhan semesta alam’ (QS 6:162). Karena memiliki aqidah yang salim merupakan sesuatu yang amat penting, maka dalam da’wahnya kepada para sahabat di Makkah, Rasulullah saw mengutamakan pembinaan aqidah, iman atau tauhid.

2. Shahihul Ibadah

Ibadah yang benar (shahihul ibadah) merupakan salah satu perintah Rasul saw yang penting, dalam satu hadisnya; baginda menyatakan: ‘solatlah kamu sebagaimana kamu melihat aku solat.’ Dari ungkapan ini maka dapat disimpulkan bahawa dalam melaksanakan setiap peribadatan haruslah merujuk kepada sunnah Rasul saw yang bererti tidak boleh ada unsur penambahan atau pengurangan.

3. Matinul Khuluq

Akhlak yang kukuh (matinul khuluq) atau akhlak yang mulia merupakan sikap dan prilaku yang harus dimiliki oleh setiap muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah mahupun dengan makhluk-makhluk-Nya. Dengan akhlak yang mulia, manusia akan bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat. Kerana begitu penting memiliki akhlak yang mulia bagi umat manusia, maka Rasulullah Saw diutus untuk memperbaiki akhlak dan beliau sendiri telah mencontohkan kepada kita akhlaknya yang agung sehingga diabadikan oleh Allah di dalam Al-Qur’an, Allah berfirman maksudnya: ‘Dan sesungguhnya kamu benar- benar memiliki akhlak yang agung’ (QS 68:4).

4. Qowiyyul Jismi

Kekuatan jasmani (qowiyyul jismi) merupakan salah satu sisi pribadi muslim yang harus ada. Kekuatan jasmani bererti seorang muslim memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimum dengan fizikalnya yang kuat. Solat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan fizikal yang sihat atau kuat, apalagi peperangan di jalan Allah dan bentuk- bentuk perjuangan lainnya. Oleh kerana itu, kesihatan jasmani harus mendapat perhatian seorang muslim dan pencegahan dari penyakit jauh lebih utama daripada mengubati. Meskipun demikian, sakit tetap kita anggap sebagai sesuatu yang wajar bila hal itu kadang-kadang terjadi, dan jangan sampai seorang muslim sakit-sakitan. Kerana kekuatan jasmani juga termasuk yang penting, maka Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: ‘Mu’min yang kuat lebih aku cintai daripada mu’min yang lemah’ (HR. Muslim).

5. Mutsaqqoful Fikri

Bijak dalam berfikir (mutsaqqoful fikri) merupakan salah satu sisi peribadi muslim yang penting. Kerana itu salah satu sifat Rasul adalah fathonah (cerdas) dan Al-Qur’an banyak mengungkapkan ayat-ayat yang merangsang manusia untuk berfikir, contohnya firman Allah yang bermaksud: Mereka bertanya kepadamu tentang, arak dan judi. Katakanlah: ‘pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya.’ Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: ‘Yang lebih dari keperluan.’ Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berfikir (QS 2:219). Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan berfikir. Oleh itu seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Cuba kita bayangkan, betapa bahayanya suatu perbuatan tanpa mendapatkan pertimbangan pemikiran secara matang terlebih dahulu. Oleh kerana itu Allah bertanya kepada kita tentang tahap-tahap kebijaksanaan seseorang sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: Katakanlah:samakah orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui, sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran (QS 39:9).

6. Mujahadatun Linafsihi

Berjuang melawan hawa nafsu (mujahadatun linafsihi) merupakan salah satu keperibadian yang harus ada pada diri seorang muslim, kerana setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan dan kesungguhan itu akan ada apabila seseorang berjuang dalam melawan hawa nafsu. Oleh kerana itu hawa nafsu yang ada pada setiap diri manusia harus ditundukkan pada ajaran Islam. Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: Tidak beragama seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam) (HR. Hakim).

7. Harishun ‘ala Waqtihi

Pandai menjaga waktu (harishun ala waqtihi) merupakan faktor penting bagi manusia. Hal ini kerana waktu itu sendiri mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah swt banyak bersumpah di dalam Al-Qur’an dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal 'asri, wallaili dan sebagainya. Allah swt memberikan waktu kepada manusia dalam jumlah yang sama setiap hari, iaitu 24 jam sehari semalam. Dari waktu yang 24 jam itu, ada manusia yang beruntung dan tak sedikit manusia yang rugi. Kerana itu tepat sebuah kata-kata yang menyatakan:

‘Lebih baik kehilangan jam daripada kehilangan waktu.’ Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi. Oleh kerana itu setiap muslim amat dituntut untuk mengurus waktunya dengan baik, sehingga waktu dapat berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Maka diantara yang disinggung oleh Nabi saw adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, yakni waktu hidup sebelum mati, sihat sebelum sakit, muda sebelum tua, lapang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin.

8. Munazhzhamun fi Syu’unihi

Teratur dalam suatu urusan (munzhzhamun fi syuunihi) termasuk keperibadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al-Qur’an maupun sunnah. Oleh kerana itu dalam hukum Islam, baik yang berkait dengan masalah 'ubudiyah mahupun muamalah harus diselesaikan dan dilaksanakan dengan baik. Ketika suatu urusan ditangani secara bersama-sama, maka diharuskan bekerjasama dengan baik sehingga Allah menjadi cinta kepadanya. Dengan kata lain, suatu urusan dikerjakan secara profesional, sehingga apapun yang dikerjakannya, profesionalisme selalu mendapat perhatian darinya. Bersungguh-sungguh, bersemangat dan berkorban, konsisten dan berasaskan ilmu pengetahuan merupakan diantara yang mendapat perhatian secara serius dalam menunaikan tugas-tugasnya.

9. Qodirun ‘alal Kasbi

Memiliki kemampuan usaha sendiri atau yang juga disebut juga kestabilan (qodirun alal kasbi) merupakan ciri lain yang harus ada pada seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya hanya boleh dilaksanakan apabila seseorang memiliki kestabilan, terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip yang telah dipegangnya kerana tidak memiliki kestabilan dari segi ekonomi. Kerana itu peribadi muslim tidaklah semestinya miskin, seorang muslim boleh sahaja kaya raya bahkan memang harus kaya agar dia boleh menunaikan haji dan umrah, zakat, infaq, sedekah, dan mempersiapkan masa depan yang baik. Oleh kerana itu perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al-Qur’an mahupun hadits dan hal itu memiliki keutamaan yang sangat tinggi. Dalam kaitan mendapatkan kestabilan inilah seorang muslim amat dituntut memiliki kepakaran apa saja yang baik, agar dengan kepakarannya itu menjadi sebab baginya mendapat rezeki dari Allah swt, kerana rezeki yang telah Allah sediakan harus diambil dan mengambilnya memerlukan cara atau ketrampilan.

10. Naafi’un Lighoirihi

Bermanfaat bagi orang lain (nafi’un lighoirihi) merupakan sebuah tuntutan kepada setiap muslim. Manfaat yang dimaksud tentu saja manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan kehebatannya kerana bermanfaat besar. Maka jangan sampai seorang muslim adanya tidak menguntungkan dan tiadanya tidak merugikan. Ini bererti setiap muslim itu harus selalu berfikir, mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimum mungkin supaya boleh bermanfaat dalam hal-hal tertentu sehingga jangan sampai seorang muslim itu tidak boleh mengambil peranan yang baik dalam masyarakatnya. Dalam kaitan inilah, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain (HR. Qudhy dari Jabir). Demikian secara umum profil seorang muslim yang disebutkan dalam Al-Qur’an dan hadits, sesuatu yang perlu kita tanamkan dalam diri kita masing-masing.

Kredit kepada : Asy-syahid Imam Hassan Al-banna

 


Nilai sesuatu yang ada.

By Mohd Nurishaq Mohd Fauzi
Habil.

Baru2 ni, mak habil masuk wad.. demam panas. tapi tidak ada tanda-tanda denggi atau apa-apa penyakit berjangkit. Habil ulang alik dari kampus ke hospital semata2 ingin melihat kondisi maknya. Doktor tidak dapat mengenal pasti apa punca penyakit yang sedang dihidapi mak habil. well, kalau dah demam tu mesti ada something yang relate dengan bacterial infection..

Kemudian SPO2 mak habil decline dari range yang sepatutnya. Okesigen larut dalam darah semakin berkurangan. Beliau terpaksa dipindahkan ke wad ICU.. tiba2, datang satu berita menduka citakan. Nenek habil meninggal dunia. takziah..

Pagi ni, habil tidak ke kampus. Menemani maknya di wad ICU. Selepas habis kuliah pagi, kami tekad 3 buah kereta bergerak ke hukm untuk melawat mak habil yang terlantar di wad ICU. keadaan mak habil agak tidak stabil.. heart rate dari maksimum 100 beats/sec naik mendadak ke 148-149 beats/sec.. hyperventilated. Ya allah, sangat2 rawan hati kami suasana tersebut..

Malam ni kami berada di kampus untuk berehat.. habil mesej, maknya sedang tenat.. minta doakan agar sembuh insha allah..

tidak lama kemudian, habil mesej.. maknya sudah dijemput allah swt.. sehari selepas neneknya. Semoga allah swt menempatkan mereka dalam kalangan Soleheen.. Alfatihah..

Nad.

Baru je kenal. Seorang yang tidak mudah bergaul dengan orang lain (i think so). well, educated, n bila ditanya, ada gak jawapannya.. Jumpa semasa induksi.. stay bawah department saya untuk skuad prihatin johor. Perwatakan yang agak misteri..selalu pandang bawah, n berat gak mulutnya. Maybe xberapa selesa utk beri kerjasama dlm teamwork bersama2 saya yang belum dikenalinya. well, i'm not blaming anyone here.. Pada penelitian saya, dia mesti ada beberapa permasalahan yang belum selesai, dan ia sangat2 berat.. tp, dia taknak berkongsi..

So, saya tanya la kpd beberapa orang yang boleh membantu..

Rupa2nya, menyentuh hati gak kisah hidupnya..

Dahulunya berperwatakan yang agak lasak dan kurang manis, kemudian setelah melalui beberapa proses tarbiah, akhirnya berubah kepada seorang yang lebih baik.. Besarlah harapan dia untuk berubah.. mencari makna sebenar hidup dan cinta kepada allah..

Juga, seorang dari mangsa perceraian ibu bapa.. tekanan yang sangat membebankannya.. yang diinginkannya adalah sebuah keluarga bahagia disamping ibu, bapa dan adik beradik.. selepas bercerai ibu bapa, hidup mengalami kepayahan yang sangat besar.. masalah kewangan dan lain2..

Kini, hidupnya semakin rumit. sambil belajar, sambil bekerja. duit ptptn dipotong, dan bakinya habis bayar hutang sana sini.. ibu yang bekerja tidak mampu membiaya perbelanjaan sebanyak itu.. Hidup, berdikari.. kekuatan, perlu dicari.

Saya.

Cuti sem tiga bulan.. kerana terlalu banyak komitmen luar yang perlu diselesaikan, maka banyak tempatlah yang perlu diterjah.. segamat, mersing, bp, jb, segamat, pontian, bp..

dalam 3 bulan cuti, setelah dicongak2, rupanya hanya 3 hari sahaja berada dirumah bersama2 keluarga.. membuatkan saya terfikir jauh.. bila lagi akan ada ruang dan peluang bersama keluarga yang allah swt beri ini?